-->

Desain Grafis dan Pengertian Desain Grafis

Sebelum mempelajari tentang desain grafis, alangkah baiknya kita terlebih dahulu wajib tahu apa itu desain grafis?

https://www.massalam.com/
Desain Grafis dan Pengertian Desain Grafis


1. Pengertian Desain Grafis

Desain grafis adalah seni atau pekerjaan komunikasi visual yang menggabungkan gambar, kata, dan ide untuk menyampaikan informasi kepada publik, terutama untuk menghasilkan efek tertentu. Dengan kata lain, desain grafis adalah desain komunikasi yang menggunakan eleman visual, seperti tulisan, bentuk, dan gambar untuk menghasilkan persepsi suatu pesan yang disampaikan memlalui bidang tertentu.

Elemen desain grafis

Elemen desain grafis merupakan unit dasar dari setiap desain visual yang membentuk struktur desain dapat menyampaikan pesan melalui visualnya yang mengandung beberapa elemen, adapun elemen desain grafis sebagai berikuat :

Line - Elemen desain yang paling dasar. Garis dapat melengkung, lurus, tebal, tipis, dua dimensi, tiga dimensi - apa pun sebenarnya! Garis hanyalah elemen desain yang ditentukan oleh titik yang bergerak di ruang angkasa.

Bentuk - Bentuk adalah area dua dimensi yang ditentukan oleh garis. Berbagai jenis bentuk termasuk bentuk geometris, abstrak, dan organik, yang semuanya merupakan elemen dasar desain.

Warna - Warna adalah salah satu elemen yang sangat penting dalam menarik perhatian karena ada psikologi di balik perasaan bahwa warna dapat membangkitkan. Ada tiga karakteristik utama untuk warna: rona (keluarga warna), nilai (seberapa terang atau gelap warnanya), dan saturasi (kemurnian warna).

Tipografi - Tipografi adalah seni mengatur jenis. Yang ini sangat penting karena dapat sangat mempengaruhi pesan desain. Bobot yang berbeda ( tebal , reguler, atau ringan), dikombinasikan dengan berbagai ukuran, warna, dan jarak, dapat menambah kekuatan pada konsep yang coba dikomunikasikan oleh perancang.

Tekstur - Tekstur dalam desain mengacu pada bagaimana hal-hal terlihat seperti apa yang akan mereka rasakan jika disentuh. Misalnya, tekstur bisa kasar, halus, mengkilap, lunak, keras, dll. Tekstur adalah elemen lain yang digunakan untuk menarik perhatian. Dapat ditambahkan ke elemen lain seperti bentuk, warna, gambar, dan jenis.

Ukuran - Ukuran hanyalah seberapa kecil atau besar sesuatu itu. Dalam desain, ukuran digunakan sebagai indikasi penting dan juga dapat menciptakan minat visual pada suatu desain dengan menggunakan ukuran yang kontras.

Ruang - Ruang mengacu pada area desain yang dibiarkan kosong. Area-area ini mencakup jarak atau area antara, sekitar, di bawah, atau di atas elemen desain lainnya. Desainer sengaja menempatkan ruang dalam desain untuk menambah penekanan pada area desain.

2. Prinsip-prinsip desain grafis

Prinsip - prinsip desain grafis menyarankan bagaimana perancang sebaiknya mengatur berbagai komponen tata letak halaman untuk memastikan elemen-elemen dari keseluruhan desain terhubung satu sama lain. Prinsip-prinsip desain meliputi:

Balance - Mencapai keseimbangan visual dalam desain grafis dilakukan dengan menggunakan simetri dan asimetri. Ini dicapai dengan menyeimbangkan desain dalam berat - makna bentuk, garis, dan elemen lainnya didistribusikan secara merata. Jadi meskipun kedua sisi desainnya tidak persis sama, mereka memiliki elemen yang sama. Keseimbangan itu penting karena memberikan struktur dan stabilitas desain.

Alignment - Alignment adalah tentang menjaga agar desain tetap teratur. Semua aspek desain harus disejajarkan dengan bagian atas, bawah, tengah, atau samping untuk membuat koneksi visual antar elemen.

Kedekatan - Kedekatan menciptakan hubungan visual antara elemen-elemen desain. Ini meminimalkan kekacauan, meningkatkan pemahaman pemirsa, dan memberikan titik fokus bagi pemirsa. Itu tidak berarti elemen-elemen serupa harus diletakkan tepat di sebelah satu sama lain, itu hanya berarti mereka harus terhubung secara visual.

Pengulangan - Setelah Anda memilih cara menggunakan elemen Anda, ulangi pola-pola itu untuk membangun konsistensi di seluruh desain. Pengulangan ini mengikat elemen individu dan memperkuat desain tetapi menciptakan perasaan gerakan terorganisir.

Kontras - Kontras digunakan untuk menekankan aspek-aspek tertentu dari desain. Menggunakan kontras memungkinkan Anda untuk menekankan perbedaan antara elemen, pada akhirnya menyoroti elemen kunci dari desain Anda yang ingin Anda menonjol.

3. Jenis desain grafis

Seiring dengan waktu, desain grafis menjadi sangat beragam. Konsep keseluruhan terdiri dari berbagai bidang dan spesialisasi. Berikut adalah beberapa jenis desain grafis yang paling umum :

Desain perusahaan - Desain perusahaan berkaitan dengan identitas visual suatu perusahaan. Setiap elemen visual yang membentuk identitas merek, seperti logo merek (dibuat dengan perangkat lunak desain logo ), dapat dikaitkan dengan desain perusahaan. Jenis desain grafis ini digunakan dalam pemasaran merek untuk mengkomunikasikan nilai-nilai merek melalui gambar, bentuk, dan warna.

Pemasaran dan desain periklanan - Mungkin salah satu jenis desain grafis yang paling dikenal: pemasaran dan periklanan. Ketika kebanyakan orang berpikir tentang desain grafis, mereka kemungkinan besar berpikir tentang pemasaran dan desain iklan. Grafik media sosial , iklan majalah, papan iklan, brosur, templat pemasaran email, pemasaran konten - semua contoh jenis desain grafis yang banyak digunakan ini.

Desain publikasi - Desain publikasi secara tradisional mengacu pada media cetak, tetapi sekali lagi, dengan digitalisasi generasi kami yang konstan, telah beralih ke penerbitan digital. Desainer publikasi perlu bekerja sama dengan editor dan penerbit untuk memastikan tata letak, tipografi, dan ilustrasi digabungkan dengan selera tinggi untuk menghasilkan hasil akhir terbaik. Contoh desain grafis publikasi termasuk buku, surat kabar, buletin , majalah, dan eBuku .

Desain lingkungan - Jenis desain grafis ini biasanya diabaikan, setidaknya menurut saya. Desain grafis lingkungan adalah penggunaan elemen visual dalam lingkungan untuk menghubungkan orang ke tempat-tempat itu. Tujuan dari desain lingkungan adalah untuk meningkatkan pengalaman orang-orang di tempat-tempat itu; apakah itu membuat pengalaman lebih berkesan atau memberi informasi kepada pemirsa. Arsitektur, rambu-rambu jalan, rambu, ruang acara, dan mural dinding adalah contoh desain lingkungan.

Desain kemasan - Ketika Anda membeli produk baru, kemungkinan besar memiliki beberapa bentuk kemasan atau elemen visual seperti label, stiker, atau pembungkus yang digunakan untuk menyiapkan produk untuk distribusi atau penjualan; elemen-elemen ini dibuat oleh desainer kemasan. Sangat penting bahwa desainer ini menyadari tren saat ini di pasar untuk memastikan pemasaran produk yang sukses .

Desain gerak - Desain grafis gerak adalah subset dari desain grafis dan persis seperti apa itu: grafik yang bergerak. Ini dapat mencakup animasi, permainan video, aplikasi, GIF, fitur situs web, dll. Ini masih merupakan area yang agak baru dalam desain grafis karena kemajuan teknologi memungkinkan desainer menjelajahi media baru.

Desain web - Meskipun desain web tidak selalu merupakan jenis desain grafis, desain grafis adalah salah satu elemen dari desain web, jadi layak disebutkan di sini. Mengapa? Karena desainer web harus mempertimbangkan dan menggabungkan berbagai elemen desain - seperti tata letak, gambar, dan tipografi - untuk membuat desain web front-end yang ramah pengguna dan menyenangkan. Jadi, jika Anda tidak tahu cara membuat situs web sendiri, ada baiknya menjangkau desainer web. 

Demikian ulasan singkat tentang Desain Grafis dan Pengertian Desain Grafis, semoga bermanfaat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel